Syarat Klaim Jamsostek Untuk Jaminan Hari Tua (JHT)

Tenaga kerja di Indonesia dilindungi dengan sejumlah undang-undang yang mengaturnya. Salah satu diantaranya adalah yang mengatur tentang Jaminan Sosial Tenaga Kerja dengan keluarnya Undang-Undang No. 3 Tahun 1992. Sebagai perangkat teknis untuk melaksanakan undang-undang tersebut, Pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah mengenai Penyelenggaraan Jaminan Sosial Tenaga Kerja yaitu PP No. 14 Tahun 1993. Maka lahirlah PT Jamsostek yang membawahi dan mengatur segala hal yang berkaitan dengan jaminan sosial tenaga kerja di Indonesia.
syarat klaim jamsostek,jamsostek jht,jamsostek sebelum 5 tahun,prosedur klaim jamsostek,pencairan jamsostek,jamsostek,jamsostek terbaru,

Jamsostek memberikan layanan yang berkaitan dengan jaminan sosial yang meliputi Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Kematian dan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (saat ini telah diambil alih oleh BPJS Kesehatan). Besaran premi yang harus dibayarkan untuk masing-masing jaminan itu berbeda-beda. Untuk JHT besaran premi yang disyaratkan adalah sebesar 5,70 % yang mana 3,70 % dibayarkan oleh pemberi kerja sedangkan sisanya yang 2 % ditanggung oleh peserta.

Jaminan Hari Tua bisa diambil bila peserta telah memenuhi beberapa ketentuan yang telah ditetapkan. Syarat klaim Jamsostek untuk JHT yaitu bila peserta (pekerja) mencapai usia 55 tahun, terkena PHK, meninggalkan wilayah Indonesia secara permanen, menderita cacat tetap karena kecelakaan kerja dan meninggal. Sejumlah berkas yang harus disediakan yaitu :

- Form Permintaan Pembayaran JHT yang sudah diisi lengkap dan benar.
- Kartu Peserta Jamsostek.
- KTP asli dan fotokopi.
- Kartu Keluarga yang asli dan fotokopi.
- Surat Keterangan PHK dari Perusahaan berikut fotokopinya.
- Buku tabungan dan fotokopinya.

Syarat klaim Jamsostek untuk JHT yang lain yang harus dipenuhi yakni keanggotaan Jamsostek setidaknya 5 tahun dengan masa tunggu satu bulan. Contohnya Anda terdaftar sebagai peserta Jamsostek pada Januari 2008 dan di-PHK atau berhenti kerja pada Januari 2010, untuk itu Anda mesti menunggu dulu hingga Februari tahun 2013 untuk Anda dapat mengajukan klaim Jaminan Hari Tua. Bila peserta meninggal dunia dan ahli warisnya bermaksud mengajukan klaim Jamsostek maka ada syarat pendukung yang harus disertakan yaitu : Surat keterangan Kematian dari instansi berwenang, Surat Nikah/Talak beserta fotokopiannya dan Surat Keterangan Ahli Waris. Jaminan Hari Tua dibayarkan sesudah melebihi masa tunggu selama 6 bulan dihitung semenjak peserta berhenti bekerja.

Syarat klaim Jamsostek untuk JHT bila peserta meninggalkan Indonesia secara permanen yaitu dengan membawa : Surat Pernyataan tidak bekerja lagi di Indonesia, fotokopi Paspor dan fotokopi VISA. Dan paling lama dalam waktu 30 hari, klaim Jaminan Hari Tua yang diajukan peserta akan dibayarkan oleh Jamsostek.

Syarat Klaim Jamsostek Untuk Jaminan Hari Tua (JHT) Rating: 4.5 Posted by: Deny Novriansyah Putra